Written by 09:34 Ibu & Anak

10 Rekomendasi Mainan Edukasi Terbaik untuk Anak 4, 5, 6 Tahun

Tugas anak-anak adalah bermain. Tetapi, bukankah lebih bagus kalau anak bisa bermain sekaligus belajar? Di sinilah manfaatnya mainan edukatif. Selain menyenangkan, anak juga mendapatkan pengetahuan atau keterampilan baru yang penting untuk tumbuh kembangnya.

Ada banyak sekali merek mainan edukatif di pasaran. Mulai dari Melissa & Doug, Learning Resources, sampai yang populer seperti LEGO. Agar tidak bingung, artikel ini mengupas cara memilihnya. Supaya makin mudah, sudah kami rangkum juga sepuluh mainan edukatif terbaik versi PickyBest. Ikuti pembahasannya, yuk!

Cara Memilih Mainan Edukasi untuk Anak 4, 5, 6 Tahun

Supaya tidak merugi karena beli mainan mahal tapi anak malah tidak suka, mari pahami dulu poin-poin penting dalam pemilihannya. Anda perlu memperhatikan aspek-aspek seperti pelibatan aktivitas fisik, pengasahan kemampuan berbahasa, korelasinya dengan fase usia sebelumnya, basis mainannya, perkembangan jiwa seninya, shareability-nya, dan apakah mainan tersebut merangsang keaktifan anak.

Pilih yang Banyak Melibatkan Aktivitas Fisik

Anak usia 4 sampai 6 tahun memiliki stamina yang banyak. Mereka suka bergerak dan merasa gelisah kalau disuruh diam. Solusinya, salurkan energi yang tak terbatas itu ke permainan yang melibatkan aktivitas fisik. Bukan hanya yang mencakup keterampilan motorik kasar seperti main bola, melainkan juga aktivitas ringan yang menggunakan motorik halus.

Idealnya, anak diajak melakukan aktivitas fisik selama total tiga jam setiap hari. Jika konsisten, terdapat banyak manfaat bagi si kecil. Mulai dari memperkuat tulang, otot, dan organ dalam, hingga kesehatan mentalnya. Beberapa anak mungkin merasa malu menggerakkan tubuh, di sinilah dorongan dan partisipasi orang tua menjadi penting.

Mainan yang melibatkan aktivitas fisik tak terhitung jumlahnya. Yang basisnya motorik kasar biasanya lebih cocok dimainkan di luar ruangan, misalnya bola sepak dan perosotan mini. Sedangkan mainan motorik halus yang bisa dimainkan di dalam rumah misalnya drawing set, writing set, bongkar pasang, dan sejenisnya.

Pilihlah yang paling sesuai dengan interest anak Anda. Apakah dia tipe energik yang suka berlarian dan lompat-lompat dengan bebas di luar ruangan? Atau tipe kalem yang lebih senang menggambar dan mengeksplorasi dunia di kepalanya?

Utamakan yang Mengasah Kemampuan Berbahasa

Pada usia 4 sampai 6 tahun, anak mulai menunjukkan minat tinggi terhadap bahasa. Mereka telah mampu mengekspresikan perasaan melalui kalimat, bahkan bercerita. Beberapa mulai senang membaca buku cerita anak. Sedangkan beberapa yang lain lebih menyukai saat dibacakan orang tua. Bagaimana pun cirinya, minat mereka dalam mengasah kemampuan berbahasa harus difasilitasi.

Selain menyodorkan buku regular, Anda juga dapat memberi mainan yang merangsang kemampuan bahasa si kecil. Misalnya buku cerita interaktif yang dilengkapi gambar dan suara untuk mengajak anak lebih terlibat dalam narasi cerita. Ada juga mainan yang lebih sederhana seperti puzzle kata untuk mengasah kemampuan mengeja.

Eksplorasi Lebih Jauh Tipe Permainan dari Fase Usia Sebelumnya

Permainan yang balita mainkan pada usia 4 tahun ke bawah juga dapat diteruskan pada usia 4 sampai 6 tahun. Hal ini dipengaruhi perkembangan kognitif anak yang membuat pemahamannya meluas. Kompleksitas permainan yang sudah biasa mereka mainkan dapat ditingkatkan untuk membuatnya makin seru. Misalnya pada puzzle, belikan set baru yang jumlah potongannya lebih banyak.

Pada permainan pura-pura seperti role play, permainan peran bisa dieksplorasi lebih jauh. Contohnya saat memerankan polisi, jika sebelumnya hanya sebatas kejar-kejaran dengan penjahat, kali ini dapat diperdalam dengan mengajari anak konsep baik dan buruk. Di usia 5 tahunan, anak biasanya telah mampu mencerna ide abstrak macam ini. Tetapi jika belum pun, tidak masalah.

Di sisi lain, meski mampu memahami konsep abstrak, anak-anak usia segini masih irasional. Mereka bisa membedakan baik dan buruk, lantas berusaha menjadi anak baik agar ketika Natal tiba diganjar mainan baru oleh Sinterklas, misalnya. Di sinilah orang tua harus bersikap fleksibel dan reseptif, bukan menyalahi.

Berdasarkan penjelasan di atas, maka mainan anak Anda yang lama pun tidak perlu dibuang. Jika anak sudah tidak memainkannya karena bosan, Anda bisa mengajak mengunjunginya lagi dengan menerangkan konsep-konsep baru yang membuat skenario permainan jadi lebih segar.

Pertimbangkan juga Mainan yang Berbasis STEM

STEM merupakan metode pembelajaran yang mengintegrasi science, technology, engineering, dan mathematics, sesuai singkatannya. Pembelajaran ini berorientasi pada keterampilan praktis yang relevan dengan dunia kerja, seperti pemecahan masalah, kreativitas, pemikiran kritis, kerja tim, prakarsa, komunikasi, dan literasi digital.

Lantas apa hubungannya dengan mainan anak? Modern ini, banyak mainan edukatif yang memakai pendekatan STEM. Mainan dirancang untuk memperkenalkan anak dengan sains dan matematika, serta memahami engineering-nya saat diterapkan dalam sebuah bentuk teknologi. Misalnya mainan yang berbentuk pesawat sederhana seperti jungkat-jungkit, katrol, dan sejenisnya.

Anak diajak untuk melakukan eksperimen dan demonstrasi demi memahami cara kerja di balik mainan tersebut. Praktiknya bakal makin seru karena dapat melibatkan orang tua sebagai pendamping untuk membantu anak mengonstruksi logika. Meski terkesan sederhana, membiasakan anak berpikir secara logis sangatlah bermanfaat untuk perkembangannya hingga dewasa.

Mainan seperti ini biasanya mencantumkan istilah STEM di namanya. Meski begitu, yang tidak dijual sebagai mainan STEM bisa juga merupakan mainan STEM, asal prinsipnya sama seperti yang telah dijelaskan. Lego, misalnya, merupakan mainan STEM berbasis engineering yang sarat dengan pemikiran kritis dan problem solving.

Ajak Anak untuk Mengekspresikan Diri Lewat Mainan Kesenian

Kesenian adalah salah satu media ekspresi anak. Selain untuk menemukan talenta seni, kesenian juga merupakan kegiatan yang menyenangkan. Jadi, tak ada alasan untuk tidak membebaskan anak mengekspresikan diri lewat kesenian yang dia suka.

Mengembangkan Kreativitas Visual dengan Menggambar

Anak-anak umumnya suka menggambar sesuka hati mengikuti kreativitas. Manfaatnya pun banyak, mulai dari pemecahan masalah, mengasah motorik halus, menumbuhkan kepekaan terhadap warna, menambah kepercayaan diri setelah melihat hasil gambarnya, dan banyak lagi.

Sayangnya, banyak orang tua yang membatasi kreativitas visual anak karena khawatir alat lukis yang diberikan bakal dipakai untuk mencorat-coret dinding rumah. Masalahnya, cukup sulit untuk membuat anak mengerti bahwa dirinya tidak boleh menggambar di dinding. Alhasil, orang tua jadi memarahi anaknya, dan ketertarikan menggambar si kecil pun—baik di dinding maupun di kertas—jadi menghilang.

Orang tua perlu memahami bahwa keinginan menggambar di dinding dan perabotan rumah adalah hal yang natural bagi anak-anak. Motorik yang belum berkembang penuh membuatnya merasa lebih nyaman menggambar di permukaan besar daripada kertas. Selain itu, mereka juga senang menandai kehadirannya di rumah. Tendensi bahkan berlanjut pada remaja yang suka membuat grafiti di lingkungan sekitar.

Karena natural, maka jangan memarahi anak ketika melakukannya. Lebih baik cari solusi yang efektif. Misalnya dengan memberikan mainan sebagai medium gambar. Ada banyak mainan berbentuk set kanvas yang lengkap dengan easel atau stand-nya. Ketika menggambar di sini, anak akan merasa seperti pelukis sungguhan.

Ada juga yang memiliki permukaan seperti papan tulis. Gambar pun dapat dihapus lagi ketika sesi menggambar sudah selesai. Jika ingin yang portabel, bisa pilih magnetic drawing pad yang ukurannya kecil. Yang sederhana seperti coloring book dapat menjadi alternatif untuk anak yang lebih senang mewarnai daripada menggambar dari nol.

Makin Terampil dengan Mainan Kerajinan Tangan dan Bongkar Pasang

Membuat kerajinan tangan adalah aktivitas yang sangat disukai anak. Tidak hanya menyenangkan, kegiatan ini juga menghasilkan barang yang bisa anak pamerkan ke orang tua dan teman-temannya. Selain itu, manfaatnya pun sangat baik untuk membuat tangan makin terampil. Dalam bentuk mainan, contohnya seperti boneka Barbie yang bisa dikostumisasi pakaian dan penampilannya.

Karena sama-sama melibatkan pengoperasian motorik halus, manfaat yang serupa juga didapat dari mainan bongkar pasang seperti lego. Bila anak mengalami kesulitan mengekspresikan kreativitasnya, belikanlah set lego yang memiliki tema tertentu untuk memberinya inspirasi. Misalnya set lego dari film atau kartun kesukaannya, dan seterusnya.

Merangsang Kecerdasan Musikal Lewat Mainan Alat Musik

Tahukan Anda bahwa komposisi pertama Mozart ia ciptakan ketika berumur lima tahun? Di musik klasik, menciptakan child prodigy memang praktik yang cukup umum. Hal ini dapat memberi Anda gambaran tentang besarnya potensi yang dimiliki seorang anak. Musikalitas dapat digali sedini mungkin dengan mengikutkan anak ke les musik untuk belajar alat musik berserta teorinya.

Meski demikian, jika merasa usia 4 sampai 6 tahun masih terlalu dini buat anak belajar alat musik sungguhan, Anda bisa mulai melatihnya sendiri dengan alat musik mainan. Pilihlah yang sederhana seperti xilofon atau set drum mini. Mainan seperti ini baik untuk mengenalkan anak pada konsep dasar irama dan nada, serta membiasakan telinganya mendengar nada.

Ajari Anak untuk Berbagi dengan Mainan yang Bisa Dimainkan Bersama Teman

Anak usia 4 sampai 6 tahun biasanya sudah mulai senang bergaul dengan anak seusianya. Baik itu di lingkungan sekitar rumah atau taman kanak-kanak. Pada tahap ini, orang tua mesti mengajari anak untuk mau berbagi atau meminjamkan mainan dengan teman.

Masalahnya, anak seringkali rewel kalau berkaitan dengan barang-barang yang menjadi miliknya. Orang tua perlu mengedukasi bahwa meminjamkan mainan tidak sama dengan memberikannya. Begitu sudah selesai, mainan akan dikembalikan, jadi ia tidak perlu takut berpisah dengan mainan kesayangannya.

Kalau anak Anda termasuk yang rewel, Anda bisa mulai dengan memberikan jenis mainan yang hanya bisa dimainkan bersama teman. Misalnya permainan kartu seperti UNO atau game board semacam ular tangga. Sedangkan untuk mengajari anak meminjamkan mainan, Anda bisa membantunya dengan menyalakan timer yang mengatur giliran main dirinya dan temannya yang lain.

Sebaiknya Hindari Mainan yang Tidak Merangsang Keterlibatan Anak

Terdapat model mainan yang membuat anak menjadi pasif. Contohnya mainan elektronik yang hanya memutar video atau audio. Mainan seperti ini minim manfaat karena tidak merangsang keterlibatan anak. Baik secara fisik maupun imajinatif. Anak hanya perlu duduk dan menyimak tanpa melakukan apapun.

Mainan pasif seperti ini lebih cocok buat bayi yang pergerakannya masih terbatas. Anak 4 sampai 6 tahun harus banyak bergerak dan berimajinasi agar pikirannya tajam dan berat badannya tidak menumpuk. Alasan yang sama juga menjadikan gawai elektronik dan video gim tidak rekomendasikan. Setidaknya, pemakaiannya harus dibatasi paling lama dua jam sehari.

Jika memungkinkan, sebaiknya juga minimalisir pemberian mainan elektronik. Menurut penelitian di Universitas Kansas, mainan elektronik dapat mengurangi kemampuan fokus dan rentang perhatian anak. Karena itu, lebih baik pilih mainan nonelektronik sederhana yang merangsang keterlibatan anak. Selain lebih bermanfaat, harganya pun relatif lebih murah.

10 Rekomendasi Mainan Edukasi Terbaik untuk Anak 4, 5, 6 Tahun

Setelah memahami cara memilihnya, sekarang saatnya Anda memilih mainan berdasarkan rekomendasi kami. Pilihlah yang budget-nya sesuai dan sekiranya bakal disukai oleh anak Anda, ya!

1. Melissa & Doug See & Spell Learning Toy

Belajar mengeja dengan puzzle huruf

Anak Anda mungkin sudah lancar bicara, tetapi bisakah ia mengeja tiap kata yang ia sebutkan? Mari latih kemampuan mengejanya dengan puzzle kata ini. Tersedia delapan papan kata yang menunjukkan objek sehari-hari.

Terdapat juga lebih dari lima puluh potongan alfabet berwarna yang bisa digunakan untuk permainan lain. Selain untuk latihan mengeja dan mengenali alfabet, mainan ini juga bagus buat melatih motorik halus.

ManfaatBerlatih membaca dan mengeja, serta meningkatkan motorik halus
Kisaran hargaRp339.900

2. Melissa & Doug Band-in-a-Box – Clap! Clang! Tap!

Mengembangkan sense of rhythm anak

Set mainan alat musik perkusi ini bermanfaat untuk menumbuhkan kepekaan ritmis. Terdiri dari tamborin, triangle, simbal, marakas, clacker, dan tone block. Anak bakal keasyikan memukul-mukul alat mengikuti irama lagu favoritnya.

Mainan ini tidak berisik sehingga tidak akan merusak pendengaran si kecil sekaligus mengganggu waktu istirahat orang dewasa. Di samping itu, bahan yang kuat menjadikannya tidak akan rusak walaupun dipukul anak kuat-kuat.

ManfaatMemperkenalkan anak dengan konsep irama dan bunyi alat-alat musik perkusif
Kisaran hargaRp499.900

3. Learning Resources STEM Simple Machines Activity Set

Set mainan STEM untuk mengajarkan cara kerja mesin sederhana

Mainan ini memperkenalkan anak dengan STEM sederhana. Terdiri dari mainan pesawat sederhana berupa jungkat-jungkit dan katrol, mesin sekrup Archimedes, kereta roda, dan empat buah tabung silinder.

Agar makin intuitif, set ini juga dilengkapi sepuluh kartu aktivitas yang menyajikan tantangan dan eksperimen untuk diselesaikan. Selain berguna untuk mengajarkan STEM, mainan dari Learning Resources ini juga melatih keterampilan motorik halus anak.

ManfaatMemperkenalkan pembelajaran STEM sederhana
Kisaran hargaRp599.900

4. Learning Resources Sum Swamp Addition & Subtraction Game

Main ular tangga sambil belajar matematika

Board game ini mengombinasikan permainan serupa ular tangga dengan operasi dasar matematika, yakni penjumlahan dan pengurangan. Menariknya lagi, mainan ini dapat melibatkan hingga 4 pemain

Tidak hanya bersama anggota, permainan ini juga bisa anak mainkan dengan teman-temannya. Pembelajaran hitung-hitungan menjadi makin efektif karena anak didorong secara kompetitif untuk memenangkan permainan.

ManfaatBelajar operasi penjumlahan dan pengurangan dalam matematika
Kisaran hargaRp319.000

5. Educational Insights GeoSafari Jr. BugOpticals

Dilengkapi berbagai jenis lensa untuk anak yang serba penasaran

Produk satu ini dibuat untuk anak yang punya rasa penasaran tinggi dengan lingkungan sekitar. Terdiri dari kaca pembesar, lensa warna, dan lensa serangga yang menunjukkan seperti apa penglihatan serangga.

Mainan dari Educational Insights ini asyik sekali buat dipakai berpetualang di halaman belakang rumah. Melihat anatomi serangga kecil lebih dekat lewat kaca pembesarnya, serta melihat seperti apa penampakan rumah sehari-hari saat dilihat melalui lensa warna dan lensa serangga.

ManfaatMerangsang rasa penasaran anak sekaligus mempelajari jenis warna primer dan sekunder
Kisaran hargaRp199.000

6. Educational Insights Design & Drill Socket to Me

Melatih motorik halus dengan latihan memasang baut

Untuk urusan melatih motorik halus, mainan satu ini bisa Anda percaya. Mainan ini melatihnya melalui kegiatan memasang baut. Meski terkesan sederhana, memasang baut sebenarnya memerlukan gerakan tangan yang detail. Tidak heran, motorik halus anak pun jadi lebih terlatih.

Tersedia berbagai proyek yang bisa anak konstruksi. Mulai dari perahu, robot, mobil balap, hingga roket. Setelah selesai, hasil proyek pun dapat anak mainkan untuk permainan pura-pura. Hebatnya lagi, mainan ini tidak membutuhkan baterai!

ManfaatMelatih motorik halus dan mempertajam kreativitas
Kisaran hargaRp359.000

7. Grow’n Up FabStudio 3-in-1 Vanity Easel

Meja rias yang bisa dipakai untuk menggambar

Makeup mungkin masih terlalu dini untuk anak 4 sampai 6 tahunan, namun bukan berarti meja rias Grow’n Up ini kehilangan fungsinya. Cermin di meja rias ini bisa dibalik dan dipakai untuk menggambar dengan permukaannya yang seperti papan tulis!

Layaknya meja rias sungguhan, juga terdapat berbagai rak pada meja ini. Anak bisa belajar mengatur barang-barangnya dengan rapih. Selain itu, set ini sudah dilengkapi bangku, 36 buah huruf magnetik, delapan belas stiker, hair dryer dan sisir mainan, spidol, dan penghapus.

ManfaatBelajar dandan, menggambar, dan mengatur benda-benda di meja
Kisaran hargaRp1.499.000

8. Vtech Peppa Pig Learning Watch

Memahami konsep waktu dengan jam tangan tema Peppa Pig

Apakah anak Anda sudah memahami konsep waktu? Jam tangan lucu bertema karakter Peppa Pig ini dapat memudahkan anak memahaminya. Tidak hanya menunjukkan jam, mainan ini juga punya fungsi alarm, timer, dan stopwatch.

Jam ini dapat mengeluarkan suara Peppa Pig saat dibuka-tutup. Terdapat pula gim edukasi yang mengajari anak berhitung, membandingkan, mengurutkan, dan mencocokkan berbagai macam objek sehari-hari.

ManfaatMempelajari waktu dan membiasakan anak untuk mengatur jadwal
Kisaran hargaRp395.000

9. Babynoise Xylophone

Melatih kepekaan nada dan irama sekaligus

Xilofon mainan ini bentuknya mini dan dilengkapi satu buah mallet (stik). Meski begitu, bahannya serupa xilofon betulan karena terbuat dari kayu Beech yang berkualitas tinggi. Sedangkan batangnya terbuat dari alumunium.

Karena merupakan perkusi yang memiliki nada, mainan xilofon tidak hanya melatih kepekaan terhadap irama, tetapi juga nada. Produk ini dapat menjadi pilihan alternatif menarik untuk menggali kecerdasan musikal anak.

ManfaatMemainkan melodi, membangun kepekaan terhadap nada dan irama, melatih motorik halus dan koordinasi mata dan tangan
Kisaran hargaRp470.000

10. LEGO Frozen 2 Anna and Elsa’s Storybook Adventures

Sumber: Lego.com

Set LEGO dari animasi kesukaan anak-anak

Apakah si kecil pernah Anda ajak menonton Frozen II? Kalau pernah, mungkin dia tertarik pada karakter Elsa dan Anna. Belikanlah set LEGO satu ini untuk menyenangkan hatinya. Tidak hanya dua putri tersebut, set ini juga disertai figurin Olaf dan Kristoff.

Selain figurin, set ini terdiri dari model kastil Arendelle, termasuk interiornya. Pokoknya, kalau anak Anda suka animasi Frozen, ia tidak akan kecewa dengan mainan ini. Manfaatnya pun banyak, mulai dari pelatihan motorik halus sampai pengembangan kreativitas dan daya imajinatif lewat permainan pura-pura.

ManfaatMengembangkan kreativitas melalui permainan peran imajinatif serta melatih motorik halus
Kisaran hargaRp299.000

Tabel Perbandingan Mainan Edukasi untuk Anak 4, 5, 6 Tahun

ProdukMelissa & Doug See & Spell Learning   ToyMelissa & Doug Band-in-a-Box – Clap!   Clang! Tap!Learning Resources STEM Simple Machines   Activity SetLearning Resources Sum Swamp Addition &   Subtraction GameEducational Insights GeoSafari Jr.   BugOpticalsEducational Insights Design & Drill   Socket to MeGrow’n Up FabStudio 3-in-1 Vanity EaselVtech Peppa Pig Learning WatchBabynoise XylophoneLEGO Frozen 2 Anna and Elsa’s Storybook   Adventures
ManfaatBerlatih membaca dan mengeja, serta meningkatkan motorik halusMemperkenalkan anak dengan konsep irama dan bunyi alat-alat musik   perkusifMemperkenalkan pembelajaran STEM sederhanaBelajar operasi penjumlahan dan pengurangan dalam matematikaMerangsang rasa penasaran anak sekaligus mempelajari jenis warna primer   dan sekunderMelatih motorik halus dan mempertajam kreativitasBelajar dandan, menggambar, dan mengatur benda-benda di mejaMempelajari waktu dan membiasakan anak untuk mengatur jadwalMemainkan melodi, membangun kepekaan terhadap nada dan irama, melatih   motorik halus dan koordinasi mata dan tanganMengembangkan kreativitas melalui permainan peran imajinatif serta   melatih motorik halus
Kisaran hargaRp339.900Rp499.900Rp499.900Rp319.000Rp199.000Rp359.000Rp1.499.000Rp1.499.000Rp1.499.000Rp299.000
Periksa ketersediaan

Yuk, cek rekomendasi mainan edukasi dari PickyBest lainnya!

Setiap tahap usia memerlukan jenis mainan edukasi yang sesuai. Pada tahap awal, yakni usia 2 – 3 tahun, anak memerlukan permainan yang banyak membantu pengembangan daya pikirnya.

Ada banyak sekali pilihan mainan untuk tahap usia 2 – 3 tahun. Anda bisa temukan lebih lengkap rekomendasi beserta panduan memilihnya pada artikel berikut.

Kesimpulan

Adakah mainan edukasi di atas yang cocok dengan anak Anda? Memilih mainan harus jeli terhadap aspek pelibatan aktivitas fisik, pengasahan kemampuan berbahasa, korelasinya dengan fase usia sebelumnya, basis mainannya, perkembangan jiwa seninya, shareability-nya, dan apakah mainan tersebut merangsang keaktifan anak.

Kalau masih bingung, kami sarankan pilih mainan yang harganya pas di budget Anda dan lihat bagaimana respon anak. Pasalnya, tidak ada jaminan anak bakal menyukai mainan yang sudah Anda beli mahal-mahal. Karena itu, lebih baik mulai dari yang murah terlebih dulu. Semoga Anda menemukan mainan edukatif yang disukai anak Anda!

Referensi

Movement and play: preschoolers
https://raisingchildren.net.au/preschoolers/play-learning/play-preschooler-development/movement-play-preschoolers diakses pada 20 Februari 2021

Language development: 4-5 years
https://raisingchildren.net.au/preschoolers/development/language-development/language-4-5-years diakses pada 20 Februari 2021

5 Speech Exercises for 4-6 Year Olds
https://www.mom365.com/preschool/development/5-speech-and-language-exercises-for-4-6-year-olds diakses pada 20 Februari 2021

Cognitive Development in 3-5 Year Olds
https://www.scholastic.com/parents/family-life/creativity-and-critical-thinking/development-milestones/cognitive-development-3-5-year-olds.html diakses pada 20 Februari 2021

What is STEM?
https://www.education.wa.edu.au/what-is-stem diakses pada 20 Februari 2021

Do STEM toys actually teach kids science and math?
https://www.livescience.com/how-stem-toys-teach-math-science.html diakses pada 20 Februari 2021

5 Harsh Truths About STEM Toys
https://www.fatherly.com/love-money/harsh0truths-about-stem-toys/ diakses pada 20 Februari 2021

Why Art and Creativity Are Important
https://www.parents.com/toddlers-preschoolers/development/intellectual/why-art-and-creativity-are-important/ diakses pada 20 Februari 2021

The Stages of Drawing Development in Children: 0-6 Years
https://empoweredparents.co/child-development-drawing-stages/ diakses pada 20 Februari 2021

Why crafts are good for kids
https://www.thecrafttrain.com/why-crafts-are-good-for-kids/ diakses pada 20 Februari 2021

What’s the Right Age to Begin Music Lessons?
https://www.pbs.org/parents/thrive/whats-the-right-age-to-begin-music-lessons diakses pada 20 Februari 2021

The Benefits of Music for Kids
https://momlovesbest.com/music-for-kids diakses pada 20 Februari 2021

Choosing the Right Toys for the Right Age
https://www.webmd.com/parenting/features/choosing-right-toys-for-right-age diakses pada 20 Februari 2021

What Toys for Kids You Should Avoid in Stores?
https://novakdjokovicfoundation.org/what-toys-for-kids-you-should-avoid-in-stores/ diakses pada 20 Februari 2021

(Visited 40 times, 1 visits today)